Kakanwil Kemenag Sultra Perkuat Penyuluh di Bombana Melalui Pokja Lintas Agama

Kakanwil Kemenag Sultra Muhammad Saleh saat melakukan Pembinaan Pokja Lintas Agama Melalui Penguatan Moderasi Beragama Lingkup Kemenag Kabupaten Bombana

Bombana, Sultrademo.co – Kakanwil Kemenag Sultra Muhammad Saleh melakukan penguatan terhadap Penyuluh Agama se Kabupaten Bombana. Penguatan tersebut melalui Pembinaan Pokja Lintas Agama Melalui Penguatan Moderasi Beragama Lingkup Kementerian Agama Kabupaten Bombana, Selasa, (16/1/2024).

“Penyuluh agama memiliki peran strategis dalam membangun kerukunan umat beragama di masyarakat. Penyuluh agama selaku organ Kementerian Agama memiliki peran strategis untuk mewujudkan tatanan kehidupan masyarakat dalam berbangsa dan bernegara secara harmonis, toleran dan saling menghargai satu sama lain,” ujar Kakanwil Kemenag Sultra Muhammad Saleh.

Bacaan Lainnya
 

Ia menerangkan, peran penyuluh tersebut selaras dengan tujuan penyuluhan agama. Agar setiap warga negara dapat merefleksikan dan mengaktualisasikan pemahaman, penghayatan dan pengamalan nilai-nilai keimanan dan ketakwaan disertai wawasan multikultur.

Kakanwil Kemenag Sultra Muhammad Saleh

Lebih lanjut, Mantan Kandepag Kabupetan Buton Tengah ini menuturkan, Penyuluh memiliki beberapa fungsi utama. Yakni fungsi informatif, fungsi edukatif, fungsi advokatif dan fungsi konsultatif.

“Fungsi informatif di mana penyuluh sebagai tempat memperoleh informasi berkenaan dengan kehidupan keagamaan. Kemudian fungsi edukatif di mana penyuluh sebagai orang yang diamanahi mendidik dan memberikan pembelajaran kepada umat sejalan dengan ajaran agama,” paparnya.

“Selanjutnya fungsi advokatif, penyuluh berperan untuk membela kelompok atau umatnya dari sasaran ancaman dan gangguan. Kemudian fungsi konsultatif dimana penyuluh sebagai tempat bertanya, mengadu bagi umat untuk penyelesaian masalah,” sambungnya.

Ia menambahkan, seiring dengan perkembangan teknologi dan informasi yang semakin pesat, penyuluh dihadapkan pada masyarakat yang heterogen. Karena itu, kata Saleh penyuluh harus melek terhadap teknologi dan harus akrab dengan media sosial untuk mengkonter isu-isu miring yang tidak benar diantaranya hoax, ujaran kebencian dan sebagainya.

“Sukseskan program revitalisasi KUA yang merupakan salah satu Program Prioritas Menteri Agama. Karena KUA merupakan social engineer dan penggerak moderasi beragama di tingkat kecamatan. Dengan begitu 4 tujuan strategis dari revitalisasi KUA dapat tercapai,” imbuhnya.

Adapun empat tujuan tersebut diantaranya meningkatkan kualitas umat beragama, memperkuat peran KUA dalam pengelolaan kehidupan beragama, memperkuat program pelayanan keagamaan dan meningkatkan kapasitas kelembagaan KUA sebagai pusat layanan keagamaan.

Memasuki kontestasi politik yang sudah didepan mata, Saleh kembali mengingatkan dan mengimbau para penyuluh lintas agama untuk menjaga kondusifitas dilingkungan masing-masing melalui penguatan moderasi beragama.

“Berbeda pilihan itu hal yang biasa, tapi persatuan dan kesatuan harus tetap dijaga demi keutuhan NKRI. Saatnya penyuluh lintas agama bergerak mengambil perannya masing-masing, memberikan penguatan dan pemahaman moderasi beragama agar masyarakat tidak mudah terpecah belah,” tandasnya

 
*) Follow Kami di GOOGLE NEWS Untuk Mendapatkan Berita Terkini Lainnya
 

Konten sponsor pada widget dibawah ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Sultrademo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

Pos terkait