Buka Rakorwil Partai Gelora, Gubernur Paparkan Proyek Strategis Pemprov

  • Whatsapp
Ketgam : foto bersama Gubernur Sultra, Ali Mazi dan Sekretaris DPP Partai Gelora, Fahri Hamza

Kendari, Sultrademo.co- Gubernur Sulawesi Tenggara (Sultra) Ali Mazi memaparkan tiga proyek strategis yang sedang dibangun pemerintah provinsi (pemprov). Pemaparan tersebut disampaikan saat membuka acara Rapat Koordinasi Wilayah (Rakorwil) Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia Sultra di Kendari, Sabtu (3 Maret 2021).

Ali Mazi menyebut, tiga proyek tersebut adalah pembangunan perpustakaan modern bertaraf internasional, rumah sakit jantung dan pembuluh darah, dan jalan wisata Kendari-Toronipa.

Bacaan Lainnya

Katanya, pembangunan perpustakaan diharapkan dapat meningkatkan taraf literasi masyarakat Sultra, khususnya di Kota Kendari yang merupakan tempat berdirinya perpustakaan ini.

Dijelaskan Gubernur, progres pembangunan fisik perpustakaan ini telah mencapai 100 persen, yang tersisa adalah penataan internal dan landscape yang saat ini sedang dalam proses pengerjaan.

Adapun rumah sakit jantung dan pembuluh darah yang dibangun di atas lahan bekas rumah sakit provinsi, Ali Mazi berharap ddapat menjadi solusi bagi penderita gangguan jantung dan pembuluh darah.

“Jika tidak ada aral melintang, saya berharap pembangunan ini dapat selesai sesuai target yang ditentukan pada tahun ini. Itu berarti bahwa hadirnya rumah sakit semoga meningkatkan taraf kesehatan bagi rakyat Sultra,” kata Gubernur.

Selanjutnya, tambah dia, pembangunan jalan wisata Toronipa-Kendari yang saat ini telah memasuki pembangunan tahap kedua.

Gubernur berharap, segenap pengurus dan warga Partai Gelora Indonesia dapat menjadi bagian dalam menyukseskan pembangunan di Sultra, sebab dengan keeterlibatan seluruh komponen anak bangsa, maka tantangan dan rintangan akan dapat diatasi.

Di hadapan Wakil Ketua Umum Partai Gelora Fahri Hamzah yang hadir dalam acara tersebut, Gubernur menyinggung diksi “kolaborasi” yang diusung Partai Gelora. Dikatakannya, kolaborasi harus dibangun di atas kejelasan arah dan tujuan berbangsa dan bernegara.

“Bagi saya, kata ‘gelombang’ memiliki makna tertentu yang filosofis. Sultra merupakan salah satu provinsi kepulauan yang tentu wilayah lautan kita cukup luas membentang, dan dari sanalah kita menemukan gelombang sebagai potensi sekaligus sebagai tantangan,” papar Gubernur.

“Jika gelombang dapat dimanfaatkan untuk sumber energi, kata Gubernur, maka kita akan memanen kekuatan bagi pembangunan daerah khususnya, maupun Indonesia pada umumnya,”tutupnya.

Diolah berdasarkan rilis resmi Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika
M. Ridwan Badallah, S.Pd, MM.

Pos terkait