Kendari, Sultrademo.co – Bunda Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Provinsi Sulawesi Tenggara Agista Ariany Ali Mazi, membuka langsung rapat koordinasi dan sosialisasi  Bunda PAUD kabupaten/kota se-Sultra yang digelar salah satu hotel di Kendari, Senin (16/11/2020).

Dalam sambutannya, Agista sempat berbagi pengalaman mengenai perannya sebagai seorang ibu, termasuk saat harus melahirkan dan mengurus anak. Menurutnya, Bunda PAUD berperan penting dalam membentuk karakter anak dalam menentukan masa depan.

“Jangan sia-siakan peran dan tugas dari Bunda PAUD yang ada di Sulawesi Tenggara dan Indonesia. Peran kita tidak kecil. Kita akan membentuk anak-anak kita akan menjadi apa di masa yang akan datang,” jelas Agista.

Selain itu, kata Agista Bunda PAUD Sultra itu juga akan menggagas tempat penitipan anak yang difasilitasi dengan sudut baca.

“Namun fungsinya bukan sekadar membaca saja, tapi juga dimanfaatakan untuk kegiatan lain khas kaum ibu seperti merajut, membuat kerajinan, dan sebagainya untuk mengisi waktu lowong agar tidak terbuang sia-sia,” ujarnya.

Ia menjelaskan, Bunda PAUD merupakan predikat yang diberikan kepada istri kepala pemerintah dan kepala daerah (presiden, gubernur, bupati atau walikota, camat, kepala desa/lurah).

“Predikat Bunda PAUD juga disandang langsung oleh kepala pemerintahan atau kepala daerah perempuan yang merupakan penggerak utama dalam pembinaan layanan pendidikan bagi anak usia dini di wilayahnya guna mendukung terwujudnya layanan PAUD berkualitas,” terangnya.

Ia menjelaskan ada beberapa persoalan yang dihadapi dalam rangka penguatan PAUD, antara lain belum seluruhnya Bunda PAUD Kabupaten/Kota melakukan pengukuhan Bunda PAUD ditingkatannya, Pokja Bunda PAUD ditingkatannya belum terbentuk. Gugus Tugas PAUD Holistik Integratif (HI) belum terbentuk dan belum melaksananakan layanan PAUD HI.

Baca Juga :  Tingkatkan PAD, Pemkot Pasang Ratusan Tapping Box

Ia mengatakan, Kondisi PAUD di Sultra terdiri dari Taman-Kanak-Kanak (TK) sebanyak 2.013 unit, dengan jumlah murid sebanyak 81.100 orang, dan jumlah guru dan tenaga kependidikannya sebanyak 4.048 orang.

“Kelompok Bermain (KB) sebanyak 543 unit, jumlah murid sebanyak 16.635 orang, dan guru sebanyak 673 orang. Tempat Penitipan Anak (TPA) sebanyak 14 unit dengan murid sebanyak 192 orang yang diasuh oleh delapan orang guru,” jelasnya.

Terakhir, satuan PAUD sejenis (SPS) sebanyak 19 unit, dengan jumlah murid sebanyak 4.610 orang, dan guru sebanyak 19 orang. Dengan demikian, total PAUD di Sultra mencapai 2.589 satuan PAUD.

“Dari total jumlah PAUD tersebut, yang telah terakreditasi pada tahun ajaran 2019/2020 mencapai 1.304 satuan PAUD dan yang belum terakreditasi sebanyak 1.285 satuan PAUD. Adapun satuan PAUD yang sudah kategori PAUD HI sebanyak 459 satuan PAUD,” ujarnya.

Ia mengungkapkan, Jika dibandingkan jumlah desa di Sultra sebanyak 2.653 desa/kelurahan, yang memiliki PAUD baru sebanyak 1.605 desa atau masih 60,5 persen.

“Saat ini Angka Partisispasi Kasar (APK) PAUD tahun 2020 Sultra yaitu 42,96 persen. Kondisi ini lebih tinggi dari rata-rata nasional yang hanya 41,18 persen. Bunda PAUD diharapkan dapat membangun komunikasi dengan semua pemangku kepentingan di wilayahnya masing-masing yang memiliki potensi untuk mengembangkan layanan PAUD,” pungkasnya.

Laporan : Ilfa
Editor : MA

Komentar