Launching Program Jari, Bukti Pemkot Komitmen Bangun Sistem yang Baik

  • Whatsapp

Kendari, Sultrademo.co – Wali Kota Kendari Sulkarnain Kadir, melaunching program Jaga Kendari (Jari) yang diinisiasi oleh Inspektur Kota Kendari, Senin (3/8/2020).

Peluncuran Program Jari ini dilakukan secara virtual diikuti oleh para kepala OPD, camat dan lurah se Kota Kendari.

Bacaan Lainnya

Sulkarnain mengatakan, launching program Inspektorat Jaga Kendari, memberikan bukti bahwa Pemerintah Kota Kendari punya komitmen dan tekad yang kuat dalam membangun sistem yang baik.

“Sistem yang baik akan efektif ketika orang dan sumber daya, punya tekad menjalankan sistem yang baik itu, begitu juga sebaliknya,” ujar wali kota.

“Program Jari ini harus menjadi semangat semua OPD jangan hanya ada pada Inspektorat, karena akan berdampak pada semua. Membangun pengawasan bukan hal yang murah. Dengan komitmen ini kita yakin bisa menghadirkan efisiensi dan efektivitas,” pinta Wali Kota.

Menurut orang nomor satu di Kendari ini, suap, pungli dan gratifikasi masih menjadi momok bagi pelayanan publik, sebab masih ada pelayanan publik berbiaya tinggi.

“Pungli tidak hanya terjadi di publik, tapi berlaku juga di internal pemerintahan seperti pada promosi jabatan. Saya sudah berupaya untuk menghilangkan, tapi masih ada juga dapat laporan meskipun suara kecil. Saya mewanti- wanti jangan coba-coba, kalau saya temukan dan ada bukti kita akan memberikan sanksi yang serius karena kita sedang membangun sistem,” tegasnya.

Sementara itu, Wakil Wali Kota Kendari Siska Karina Imran, memberikan apresiasi pada Inspektur Kota Kendari yang telah menginisiasi program Jari. Program ini terinspirasi dari program Jaga.id yang dibuat KPK. Ia juga mengapresiasi KPK yang selalu mendukung Pemkot Kendari untuk menciptakan pemerintahan yang bersih.

“Alhamdulillah bapak wali kota mensupport agar terhindar dari suap, pungli dan gratifikasi. Semoga jadi pedoman kita dalam menjalankan layanan pemerintahan khususnya, Dukcapil dan PTSP,” ungkapnya.

Ditempat yang sama, Korwil VII KPK Adliansyah M Nasition memberikan selamat atas peluncuran program Jari. Dia berharap aplikasi ini bisa berjalan optimal

“Aplikasi ini harus ada pola monitoring dan bisa sebagai rujukan adanya informasi masalah pungli, suap dan gratifikasi. Kita berharap layanan ini bisa dikembangkan ke dinas-dinas lain tidak hanya di Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil) dan kecamatan,” harapnya.

Inspektur Kota Kendari Syarifuddin yang juga ikut dalam kegiatan tersebut menjelaskan, program Jari merupakan upaya Inspektorat Kota Kendari memberantas suap, pungli dan gratifikasi khususnya dalam pelayanan di Disdukcapil, kecamatan dan Kelurahan.

”Tujuan Jaga Kendari yaitu, membangun birokrasi yang bebas korupsi, berantas suap, pungli dan gratifikasi. Pelayanan kepada masyarakat yang semakin mudah. Memutus rantai birokrasi yang berbelit dan menerapkan aplikasi berbasis IT, ” tutupnya.

 

Laporan : Hani

Pos terkait